Analisis teknikal adalah kajian data pasaran masa lalu untuk meramalkan arah pergerakan harga masa depan. Metodologi ini dianggap sebagai subset analisis keselamatan bersama analisis fundamental. Di sini kita melihat cara menggunakan analisis teknikal dalam perdagangan hari.

Ia sering berbeza dengan analisis asas, yang boleh digunakan kedua-dua peringkat mikroekonomi dan makroekonomi. Analisis asas peringkat mikro termasuk kajian pendapatan, kos, pendapatan, aset dan liabiliti, struktur modal, dan elemen “lembut” (kualiti pasukan pengurusan, kedudukan kompetitif).

Analisis asas peringkat makro melibatkan kajian atau ramalan pertumbuhan ekonomi, inflasi, kitaran kredit, trend kadar faedah, aliran modal antara negara, penggunaan buruh dan sumber dan cyclicality, trend demografi, bank pusat dan dasar politik dan tingkah laku, perkara geopolitik, trend pengguna dan perniagaan, dan data “lembut” (misalnya, sentimen atau kaji selidik keyakinan).

Sesetengah peniaga boleh menjadi pakar dalam satu atau yang lain manakala sesetengahnya akan menggunakan kedua-dua kaedah untuk memaklumkan keputusan perdagangan dan pelaburan mereka. Kebanyakan bank dan pembrokeran besar mempunyai pasukan yang pakar dalam analisis asas dan teknikal.

Secara umum, maklumat yang lebih berkualiti yang diambil untuk memperbaiki kemungkinan yang betul, hasil perdagangan yang lebih baik mungkin.

FXTM Adakah broker forex dan broker CFD terkemuka. Menawarkan pelbagai jenis pasaran, dan 5 jenis akaun, mereka memenuhi semua peringkat pedagang.

Penganalisis teknikal sering disebut chartists, yang mencerminkan penggunaan carta yang memaparkan harga dan data volum untuk mengenal pasti trend dan corak untuk menganalisis sekuriti. Corak harga boleh termasuk sokongan, rintangan, trendline, corak candlestick (misalnya, kepala dan bahu, pembalikan), purata bergerak, dan penunjuk teknikal.

 

Andaian dalam Analisis Teknikal

Walaupun sesetengah peniaga dan pelabur menggunakan kedua-dua analisis asas dan teknikal, kebanyakan cenderung untuk jatuh ke dalam satu kem atau yang lain atau sekurang-kurangnya bergantung kepada satu lagi yang lebih berat dalam membuat keputusan perdagangan.

Penganalisis teknikal bergantung pada metodologi yang disebabkan oleh dua kepercayaan utama – (1) sejarah harga cenderung menjadi kitaran dan (2) harga, kelantangan, dan turun naik cenderung berjalan dalam arah yang berbeza. Mari kita lalui masing-masing secara individu:

Cyclicality Market

Sifat manusia menjadi apa, dengan ciri-ciri tingkah laku bersama, sejarah pasaran mempunyai kecenderungan untuk mengulangi sendiri. Urutan kejadian tidak tepat untuk mengulanginya dengan sempurna, namun coraknya pada umumnya sama. Ini boleh mengambil bentuk tingkah laku harga jangka panjang atau jangka pendek.

Dalam jangka panjang, kitaran perniagaan sememangnya cenderung untuk mengulangi diri mereka sendiri, seperti didorong oleh boom kredit di mana hutang meningkat secara tidak lentur di atas pendapatan untuk tempoh dan akhirnya menyebabkan kesakitan kewangan apabila tidak cukup wang tunai untuk membayar hutang ini. Ini cenderung untuk menghasilkan keuntungan progresif perlahan dalam stok dan perdagangan “risiko” yang lain (contohnya, menjalankan dagangan ) semasa pengembangan dan kejatuhan mendadak apabila kemelesetan. Juruteknologi secara implisit percaya bahawa peserta pasaran cenderung untuk mengulangi tingkah laku masa lalu disebabkan sifat bersifat kolektifnya.

Jika tingkah laku memang boleh diulangi, ini menunjukkan bahawa ia boleh diiktiraf dengan melihat data harga dan volum terdahulu dan digunakan untuk meramalkan corak harga masa depan. Sekiranya peniaga boleh mencari peluang di mana tingkah laku mungkin diulangi, mereka boleh mengenal pasti perdagangan di mana risiko / ganjaran bertambah baik.

Oleh itu, terdapat andaian yang terbina dalam analisis teknikal bahawa harga pasaran memotong semua maklumat yang mempengaruhi pasaran tertentu. Walaupun peristiwa asas memberi kesan kepada pasaran kewangan, seperti berita dan data ekonomi, jika maklumat ini sudah atau segera dicerminkan dalam harga aset apabila dibebaskan, analisis teknikal akan menumpukan pada mengenalpasti trend harga dan sejauh mana peserta pasaran menghargai maklumat tertentu.

Contohnya, jika data inflasi IHP AS mencapai sepersepuluh peratus lebih tinggi daripada apa yang dibeli di pasaran sebelum siaran berita, kami dapat mengembalikan kepekaan pasaran kepada maklumat tersebut dengan melihat bagaimana harga aset bertindak balas dengan segera.

Jika niaga hadapan AS bergerak ke bawah X%, indeks dolar AS meningkatkan Y%, dan hasil Perbendaharaan AS 10 tahun meningkat Z%, kita dapat merasakan bagaimana input ekonomi itu mempengaruhi pasaran tertentu. Mengetahui sensitiviti ini boleh menjadi berguna untuk tujuan ujian tekanan sebagai satu bentuk pengurusan risiko.

Sebagai contoh, jika inflasi tidak dijangka meningkat sebanyak 1%, kita boleh menggunakan titik data mengenai bacaan inflasi kejutan untuk menentukan bagaimana portfolio mungkin terjejas.

Harga, Volum, dan Volatility Run dalam Trend yang Berbeza

Satu lagi andaian di sebalik analisis teknikal (dan semua analisis sekuriti lebih luas) ialah harga tidak bergerak mengikut “jalan rawak”, atau tidak mengikut corak yang jelas atau logik. Sebaliknya ia bergerak mengikut trend yang boleh dijelaskan dan boleh diramalkan. Sebagai contoh, jika kita melihat carta EUR / USD dari pertengahan tahun 2013 hingga pertengahan 2017, kita dapat melihat bagaimana analisis teknikal memainkan peranan dengan melihat sokongan dan rintangan dalam konteks trend.

Selepas euro mula susut nilai terhadap dolar AS disebabkan oleh perbezaan dasar monetari pada pertengahan 2014, penganalisis teknikal mungkin telah melakukan dagangan pendek pada pengunduran ke tahap rintangan dalam konteks trend menurun (ditandakan dengan anak panah pada imej di bawah).

Selepas trend itu pudar dan pasaran memasuki penyatuan, seorang juruteknik mungkin memilih untuk memainkan julat dan mula mengambil sokongan pada saat menutup sebarang jawatan pendek sebelum ini.

Ciri-ciri

Pada asalnya, analisis teknikal adalah sebahagian besarnya “membaca pita” atau mentafsirkan aliran dan magnitud berturut-turut data harga dan jumlah melalui penanda saham.

Oleh kerana komputer menjadi lebih meluas pada tahun 1970-an, data telah disusun menjadi bentuk carta dan menjadi rujukan rujukan standard juruteknik. Pengiktirafan corak grafik dan bar (atau kemudian candlestick) analisis adalah bentuk analisis yang paling biasa, diikuti dengan analisis regresi, purata bergerak, dan korelasi harga.

Hari ini, bilangan petunjuk teknikal jauh lebih banyak. Sesiapa yang mempunyai pengetahuan pengekodan yang berkaitan dengan program perisian boleh mengubah data harga atau volum menjadi penunjuk minat tertentu.

Walaupun analisis teknikal sahaja tidak boleh meramalkan secara keseluruhan atau tepat masa depan, berguna untuk mengenal pasti trend, perilaku tingkah laku, dan ketidakpadanan potensi dalam penawaran dan permintaan di mana peluang perdagangan dapat timbul.

Pendekatan analitik

Terdapat beberapa cara untuk mendekati analisis teknikal. Kaedah yang paling mudah adalah melalui carta harga candlestick asas, yang menunjukkan sejarah harga dan dinamika harga beli dan jualan dalam tempoh tertentu. Lain-lain menggunakan carta harga bersama-sama dengan penunjuk teknikal atau menggunakan bentuk khusus analisis teknikal, seperti teori gelombang Elliott atau harmonik, untuk menghasilkan idea perdagangan

. Sesetengah menggunakan sebahagian daripada beberapa kaedah yang berbeza. Pada masa yang sama, peniaga mesti menentang idea tentang “maklumat yang berlebihan” atau carta yang berkurang dengan petunjuk dan garisan yang begitu banyak sehingga ia mula memberi kesan buruk kepada kemampuan seseorang membaca carta.

Peniaga mungkin mengambil penilaian subjektif untuk panggilan dagangan mereka, mengelakkan keperluan untuk berdagang berdasarkan pendekatan berasaskan peraturan yang ketat memandangkan keunikan setiap situasi.

Lain-lain boleh masuk ke dalam perdagangan hanya apabila peraturan-peraturan tertentu seragam digunakan untuk meningkatkan objektif perdagangan mereka dan menghindari bias emosi daripada memberi kesan kepada keberkesanannya.

Jenis Carta

Candlestick

Carta candlestick adalah bentuk yang paling umum dalam perisian hari ini. Hijau (atau kadang-kadang putih) biasanya digunakan untuk menggambarkan lilin kenaikan harga, di mana harga semasa lebih tinggi daripada harga pembukaan. Merah (atau kadang-kadang hitam) adalah perkara biasa untuk lilin menurun, di mana harga semasa berada di bawah harga pembukaan. Ia menunjukkan jarak antara harga pembukaan dan penutup (badan lilin) dan julat jumlah harian (dari atas sumbu ke bawah sumbu).

S & P 500

(Candlestick menunjukkan pergerakkan dan turun dalam indeks S & P 500)

Terbuka Rendah Terbuka

Carta lilin adalah sama dengan carta rendah tutup rendah, juga dikenali sebagai carta bar. Tetapi bukannya badan lilin yang menunjukkan perbezaan antara harga terbuka dan tutup, tahap ini diwakili oleh tanda kutip mendatar. Harga tanda titik pembuka di sebelah kiri (untuk menunjukkan bahawa ia datang dari masa lalu) manakala harga tanda harga lain ke kanan.

 

 

Kawasan
Carta kawasan pada dasarnya sama dengan carta garis, dengan kawasan di bawahnya teduh. Ini dilakukan dengan lebih mudah untuk memvisualisasikan pergerakan harga berbanding carta garis.

Heiken-Ashi

Carta Heiken-Ashi menggunakan candlestick sebagai medium merancang, tetapi mengambil formula harga matematik yang berbeza. Daripada prosedur piawaian lilin yang diterjemahkan dari kriteria dasar terbuka yang rendah, harga telah dicairkan untuk menunjukkan kenaikan harga mengikut formula:

  • Buka = (Terbuka bar terdahulu + Tutup sebelumnya bar) / 2
  • Tutup = (Buka + Tinggi + Rendah + Tutup) / 4
  • Tinggi = Tertinggi Tinggi, Terbuka, atau Tutup
  • Rendah = Rendah Rendah, Buka, atau Tutup

heiken ashi chart

Syarat Umum

Purata julat sebenar – Julat dalam tempoh masa tertentu, biasanya setiap hari. Breakout – Apabila harga melanggar kawasan sokongan atau rintangan, sering disebabkan oleh lonjakan yang ketara dalam membeli atau menjual jumlah. Kitaran – Tempoh di mana tindakan harga dijangka mengikuti corak tertentu.

Kucing mulut mati – Apabila harga menurun dalam pasaran turun, mungkin terdapat kenaikan harga di mana pembeli datang untuk mempercayai aset itu murah atau menjual berlebihan. Walau bagaimanapun, apabila penjual memaksa pasaran lebih jauh, mantra belian sementara dikenali sebagai kucing yang mati.

Teori Dow – Meneliti hubungan antara Dow Jones Industrial Average (indeks yang terdiri daripada 30 konglomerat multinasional AS) dan Dow Jones Transportation Average. Penyokong teori menyatakan bahawa apabila salah satu daripadanya bergerak ke arah tertentu, yang lain mungkin akan mengikuti.

Ramai peniaga menjejaki sektor pengangkutan memandangkan ia boleh membincangkan tentang kesihatan ekonomi. Jumlah dagangan dan transaksi barangan yang tinggi menunjukkan bahawa ekonomi berada pada kedudukan yang kukuh. Penunjuk yang sama adalah Indeks Keringan Baltik . Doji – Jenis lilin yang dicirikan oleh sedikit atau tiada perubahan antara harga terbuka dan tutup, yang menunjukkan kebimbangan di pasaran.

Teori gelombang Elliott – Teori gelombang Elliott mencadangkan bahawa pasaran berjalan melalui tempoh kitaran optimis dan pesimisme yang boleh diramalkan dan sebagainya untuk peluang perdagangan. Nisbah Fibonacci – Nombor digunakan sebagai panduan untuk menentukan sokongan dan rintangan.

Harmonik – Perdagangan harmonik didasarkan pada idea bahawa corak harga mengulangi diri dan titik balik di pasaran dapat dikenal pasti melalui urutan Fibonacci. Momentum – Kadar perubahan harga berkenaan dengan masa. Tindakan harga – Pergerakan harga, seperti yang ditunjukkan secara grafik melalui carta pasaran tertentu.

Rintangan – Tahap harga di mana terdapat lebih banyak pesanan jualan, menyebabkan harga melantun ke tahap ke bawah. Aktiviti belian yang mencukupi, biasanya dari jumlah yang meningkat, sering diperlukan untuk melanggarnya. Retracement – Pembalikan arah arah trend yang berlaku, dijangka bersifat sementara, seringkali pada tahap sokongan atau rintangan. Sokongan – Tahap harga di mana magnitud yang lebih besar pesanan beli boleh diletakkan, menyebabkan harga melantun ke tahap ke atas.

Tahap tidak akan memegang jika terdapat aktiviti jualan yang mencukupi melebihi aktiviti belian. Trend – Pergerakan harga yang berterusan dalam satu arah untuk tempoh masa yang panjang.

Petunjuk Analisis Teknikal

Petunjuk teknikal melibatkan beberapa transformasi statistik dan aritmetik harga dan / atau data isipadu untuk memberikan perihalan matematik pergerakan atas / bawah, tahap sokongan dan rintangan, momentum, trend, penyimpangan dari kecenderungan, nisbah, korelasi, antara kawasan lain.

Sesetengah penunjuk juga menggambarkan sentimen, seperti minat pendek, turun naik tersirat, nisbah masuk / panggilan, “ketakutan” atau “ketamakan”, dan sebagainya. Petunjuk teknikal jatuh ke dalam beberapa kategori utama, termasuk berasaskan harga berasaskan harga berasaskan kelebihan, luas, dan bukan carta.

Berdasarkan harga

Indeks Arah Langsung Purata (ADX) – Mengukur kekuatan trend berdasarkan nilai mutlak. Penilaian Pergerakan Purata Arah (ADXR) – Mengukur kadar perubahan trend. Indeks Kanun Komoditi (CCI) – Mengenal pasti trend baru atau keadaan kitaran. Curve Coppock – Penunjuk Momentum, pada mulanya bertujuan untuk mengenal pasti dasar dalam indeks saham sebagai sebahagian daripada pendekatan perdagangan jangka panjang.

MACD – Merancang hubungan antara dua purata bergerak yang berasingan; direka sebagai penunjuk momentum-berikut. Momentum – Kadar perubahan harga sehubungan dengan masa. Bergerak Rata-Rata – Purata harga berwajaran untuk menunjukkan trend ke atas satu siri nilai.

Indeks Kekuatan Relatif (RSI) – Pengayum Momentum diseragamkan kepada skala 0-100 yang direka untuk menentukan kadar perubahan dalam tempoh masa tertentu. Stochastic Oscillator – Menunjukkan harga semasa keselamatan atau indeks berbanding dengan harga yang tinggi dan rendah dari julat yang ditentukan pengguna.

Digunakan untuk menentukan keadaan pasaran overbought dan oversold. Trix – Menggabungkan untuk menunjukkan trend dan momentum.
 

 
Berasaskan isipadu

Indeks Aliran Wang – Mengukur aliran wang masuk dan keluar dari stok selama tempoh tertentu. Indeks Kelantangan Negatif – Direka untuk memahami apabila “wang pintar” aktif, di bawah anggapan bahawa wang pintar paling aktif pada hari kelantangan rendah dan tidak aktif pada hari kelantangan tinggi. Petunjuk memberi tumpuan pada tahap harian apabila volum turun dari hari sebelumnya.

On-Balance Volume – Menggunakan volum untuk meramalkan perubahan harga seterusnya. Penyokong penunjuk tempat percaya kepada gagasan bahawa jika volume berubah dengan reaksi lemah dalam stok, langkah harga kemungkinan akan diikuti. Indeks Volum Positif – Biasanya digunakan bersama indeks volum negatif, penunjuk direka untuk menunjukkan apabila pelabur institusi paling aktif di bawah premis mereka kemungkinan besar untuk membeli atau menjual apabila volum rendah.

Memberi tumpuan pada hari apabila volum naik dari hari sebelumnya. Pengumpulan / Pengedaran Williams – Memandang divergences antara keselamatan (atau indeks) aliran harga dan volum. Ini direka untuk menentukan apabila peniaga mengumpul atau membeli (menjual). Sebagai contoh, apabila harga membuat harga yang baru rendah dan indikator gagal juga membuat yang baru rendah, ini mungkin diambil sebagai petunjuk bahawa pengumpulan (pembelian) berlaku.

Breadth

Penunjuk tapak menentukan sejauh mana langkah pasaran yang kuat atau cetek. Advance-Decline Line – Mengukur berapa banyak stok yang maju (diperoleh nilai) dalam indeks berbanding bilangan stok yang menurun (nilai yang hilang). Sekiranya indeks telah memperoleh nilai tetapi hanya 30% daripada stok naik tetapi 70% turun atau neutral, itulah petunjuk bahawa pembelian itu kemungkinan besar hanya berlaku dalam sektor tertentu dan bukannya positif terhadap keseluruhan pasaran. Sekiranya 98% daripada stok naik tetapi hanya 2% turun atau neutral di pasaran terbuka, ini merupakan petunjuk bahawa pasaran mungkin lebih trendless dan “reversing to mean” strategi perdagangan hari boleh lebih berkesan.

Walau bagaimanapun, jika kemajuan / kemerosotan yang berlarutan berterusan, ini mungkin bermakna pasaran boleh menjadi trend. Indeks Senjata (aka TRIN) – Menggabungkan bilangan saham yang memajukan atau menurun dengan jumlah mereka mengikut formula: (# memajukan saham / # daripada saham yang menurun) / (volum memajukan stok / jumlah saham yang menurun) Nilai di bawah 1 dianggap menaik; nilai di atas 1 dianggap menurun.

Jumlah dagangan diukur dalam bilangan saham yang diniagakan dan bukannya jumlah dolar, yang merupakan kecacatan pusat dalam penunjuk (nikmat saham harga yang lebih rendah setiap saham, yang boleh berdagang dalam jumlah yang lebih tinggi). Ia masih tetap dipaparkan di tingkat Bursa Saham New York.

Oscillator McClellan – Mengambil nisbah saham yang memajukan minus saham menurun dalam indeks dan menggunakan dua purata wajaran berasingan untuk mencapai nilai. Terutama digunakan apabila harga dan pengayun menyimpang. Sebagai contoh, apabila harga membuat harga yang rendah tetapi pengayun membuat yang baru tinggi, ini boleh mewakili peluang membeli. Sebaliknya, apabila harga membuat yang baru tinggi tetapi pengayun membuat yang baru rendah, ini boleh mewakili peluang jualan.

Overlay

Penunjuk tindanan diletakkan di atas carta harga asal. Band Bollinger – Menggunakan purata bergerak sederhana dan plot dua baris dua sisihan standard di atas dan di bawahnya untuk membentuk julat. Selalunya digunakan oleh peniaga menggunakan strategi pengembalian min di mana harga bergerak di atas atau di bawah kumpulan band “terbentang” dan berpotensi dijangka akan kembali ke dalam band. Saluran – Dua garis trend selari yang ditetapkan untuk menggambarkan corak penyatuan arah tertentu.

Penembusan di atas atau di bawah saluran boleh ditafsirkan sebagai tanda trend baru dan potensi peluang perdagangan. Fibonacci Lines – Alat sokongan dan rintangan yang dibuat secara umum dengan merancang penunjuk dari yang tinggi dan rendah dari trend baru-baru ini. Ichimoku Cloud – Direka untuk menjadi penunjuk “semua-dalam-satu” yang memberikan sokongan dan rintangan, momentum, trend, dan menjana isyarat perdagangan.

Moving Average – Barisan trend yang berubah berdasarkan input harga baru. Contohnya, purata 50 hari mudah bergerak akan mewakili harga purata 50 hari dagangan yang lalu. Purata eksponen bergerak rata-rata berat lebih banyak ke arah harga baru-baru ini. SAR Parabolic – Dimaksudkan untuk mencari corak pembalikan jangka pendek di pasaran.

Umumnya hanya disyorkan untuk pasaran tren. Titik Pivot – Tahap sokongan dan rintangan ditentukan dari semalam yang terbuka, tinggi, rendah dan dekat. Biasanya digunakan oleh peniaga hari untuk mencari tahap pembalikan berpotensi di pasaran. Garis trend – Barisan slop terbentuk dari dua atau lebih puncak atau palung pada carta harga. Penembusan di atas atau di bawah garis trend mungkin menunjukkan penembusan.

Bukan berdasarkan Carta

Tidak semua analisis teknikal didasarkan pada carta atau perubahan harga aritmetik. Sesetengah penganalisis teknikal bergantung kepada kaji selidik berasaskan sentimen daripada pengguna dan perniagaan untuk mengukur harga yang mungkin berlaku. Apabila sentimen pelabur adalah salah satu cara atau yang lain, tinjauan dapat bertindak sebagai penunjuk contrarian.

Sekiranya pasaran sangat menaik, ini mungkin dianggap sebagai tanda bahawa hampir semua orang dilaburkan sepenuhnya dan beberapa pembeli tetap berada di luar untuk menolak harga lebih jauh. Ini mungkin menunjukkan bahawa harga lebih cenderung untuk menurun. Atau setidak-tidaknya, risiko yang dikaitkan dengan menjadi pembeli adalah lebih tinggi daripada jika sentimen tersekat dengan cara lain.